.


.


Tuesday, December 18, 2012

Kisah Dia

Manusia tidak sempurna. Aku juga tidak sempurna. Mereka juga mungkin tidak sempurna. Aku tidak tahu tentang itu. Apa yang aku tahu, aku masih lagi tidak sempurna.

Dosa lama seringkali melintas di barisan hadapan kehidupanku. Paling terawal akan sampai ke garisan, sebelum takdirku membawa ke sana. Sering aku menangisi kisah silam, merintih dalam taubat buat keberapa kalinya, tapi masih lagi tidak dapat aku lupakan segala yang telah menjadi takdir sejarah dalam kehidupanku.

Apakah taubatku diterima? Apakah mereka yang terlibat dalam kehidupan kelamku menerima maafku dan sejujurnya melupakan segalanya? Aku tidak tahu sedang aku masih lagi mengingati semuanya walau sehebat mana pun aku cuba untuk melupakannya.

Aku sudah berubah. Aku berubah. Dan aku akan berubah. Ke arah yang lebih baik. Doakan aku.

Wednesday, May 9, 2012

Berubahlah


“Mah, dah lama kita berkahwin kan? sebenarnya abang teringin sangat kita berubah ke arah yang lebih baik, abang teringin sangat lihat isteri yang abang sayang ni menutup aurat dengan sempurna” luah Ajib kepada isterinya, Semah.

“hmm, InsyaAllah abang, saya pun sebenarnya teringin juga tidak lagi dedah rambut saya, saya tak nak lagi pakai selendang nampak jambul – jambul ni, saya teringin sangat pakai tudung labuh.. saya lihat muslimat – muslimat yang pakai tudung labuh ni,, sejuk hati saya melihatnya.. semoga abang terus di belakang saya ya untuk support saya melakukan hijrah ini ya.”, balas Semah.

“Alhamdulillah, sejuk hati abang mendengarnya. InsyaAllah, abang akan support. Bak kata hlovate, changing for good is not a sin. Bukan apa, sebab haritu, abang pergi kuliah ustaz Azhar. Ustaz Azhar cakap, selalunya orang perempuan yang belum menutup aurat tu mereka bagi alasan ‘tak sampai seru lagi’, padahal dah banyak seruan Allah bagi kat dalam al Quran dan Hadis yang kita wajib tutup aurat, antaranya..

“Katakanlah kepada wanita yang beriman, Hendaklah mereka menahan pandangan mereka   dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutup kain tudung ke dadanya.."
(al-Nuur : 31)

“InsyaAllah abang, terima kasih nasihat saya, saya mahu jadi isteri yang solehah untuk abang, saranghaeyo !” Semah tersenyum.

“saranghaeyo? wah isteri abang speaking bahasa korea plak ka?haha” Ajib tersengih melihat gelagat isterinya itu sambil mencubit pipi isteri kesayangannya itu.

“ouch sakit lah ! ingat kita ni muda lagi bang? Dah tua dah, rambut pun dah beruban dah. Hehe”

“umur je tua, tapi kasih sayang abang kat semah still muda tau. Cewah. Hihi”, usik ajib.

“romantik jugak suami saya ni ye. Abang, i love the way you love me”, luah Semah sambil pipinya menjadi kemerah – merahan. Malu.

“I love u too. hihi. hmm lagi satu kan, aritu ustaz jugak cakap, seorang suami yang biarkan isterinya dan ahli keluarga di bawah jagaannya mendedahkan aurat dan bergaul bebas melanggari syarak, lelaki tu adalah lelaki yang dayus. Abang time dengar tu, terasa sangat, abang rasa abanglah lelaki yang dayus tu.. sebab selama ini abang biarkan je isteri dan anak – anak abang dedahkan aurat dan bergaul bebas. Abang malu sangat dengan diri abang, abang malu dengan Allah. Pastu ustaz cakap lagi, kalau kita benar – benar sayangkan orang yang kita sayang, kita kena pastikan orang yang kita sayang tu ikut perintah Allah, kerna bila kita ikut perintah Allah, InsyaAllah barulah kita dapat berkasih sayang sampai ke syurga. sweet kan sayang kalau kita dapat berkasih sayang hingga ke syurga, barulah love forever-rever namenye kan.? huhu.”

“yup, sweet sangat bang.. doakan selalu ya kita dapat bersama berkasih sayang hingga ke syurga ya !. biarlah masa lalu tu kita tenggelamkan dengan taubat kepada Allah ye bang, moga Allah ampunkan dosa kita dan menerima taubat kita. Amiin”
“InsyaAllah, amiin.”

“Abang, dah nak pilihanraya ni.. kalau ikut abang, abang nak pilih yang mana?” soal Semah pada suaminya.

“Hm, mah tanya abang ea, abang teringat pesan Ustaz Tuan Ibrahim , kita nak pilih pemimpin kena macam cara kita nak pilih orang jadi imam dalam solat jemaah kita. Selalunya orang yang kita pilih untuk jadi imam kita tu mestilah yang kita yakin baik akhlaknya, alim, warak, jujur, bertanggungjawab dan sebagainya. Macam itu jugalah kita nak pilih pemimpin kita untuk negara kita. Then, imam yang dalam solat jemaah tu nak pimpin kita 5 hingga 7 minit ja pun kita pilih yang betul – betul berkualiti hubungannya dengan Allah, tak kan nak pilih pemimpin untuk negara kita untuk masa 5 tahun kita pilih yang cacamerba sahaja akhlaknya, yang tidak jujur, yang tidak bertanggungjawab, kan?. kalau pemimpin kita tu, secara terbuka slamber je bersalam dengan orang yang bukan mahram padahal dia tahu itu suatu dosa, layakkah kita panggil dia warak? Di depan orang ramai pun dia sudah menunjukkan ketidaktaatan kepada Allah, apatah lagi di belakang orang? Kan?.

“ hm, betul juga kata abang tu kan.” Semah mengangguk.

“ Pemimpin ni abang analogikan sebagai pemandu kita dalam suatu perjalanan yang amat jauh. Bila pemandu yang kita harapkan tu sendiri tak tahu hala tuju perjalanan kita, selalu je sesat dan bawa kita keluar dari jalan yang benar walaupun kita dah banyak kali tegur tapi tetap macam tu juga lebih baik kita cari pemandu yang baru, pemandu yang lebih baik, yang tahu memandu kita ke hala tuju kita yang sebenar. Nak senang cerita, kita tukar jela pemandu yang menyesatkan kita tu. kita pun InsyaAllah akan selamat. Setuju tak mah?”

“ setuju, abang, i love the way u talk. Hehe.”

“ alhamdulillah. Okeylah, dah larut malam ni, jom la kita tidur.”

“ Okey jom, semoga hari esok lebih baik daripada hari ini abang”

“InsyaAllah sayang. maafkan segala kesalahan yang abang telah lakukan ya selama ini.”

“okey je. Semah pun mintak maaf juga k.”

“Okey”

ZzzzZZzzzzzzzzzz.

p/s : Segala watak dalam kisah rekaan ini tiada kena mengena dengan sesiapa yang hidup atau yang sudah meninggal dunia.

Jom berubah dan mengubah...

Sumber : ilmi-islam.com

Sunday, May 6, 2012

NurKasih Part 12


Usia mengejar dengan derasnya. Bak lintasan cahaya dari langit ke bumi. Masa yang lalu sudah tidak lagi bersama kita hari ini. Malah, kenangan yang terindah jua kenangan yang menggamit jiwa rapuh turut meninggalkan kita.

Apa yang mampu diusahakan hari ini adalah kenyataan, dan esok adalah impian. Apa kenyataan untuk hidupku hari ini? Apa impian aku untuk hari esok dan hari mendatang? Belum tentu apa lagi.

Hari ini, kenyataannya belum dirasakan pahit. Masih manis seperti semalamnya. Cuma terkadangnya, ada selembar keadaan yang berjaya menjengah ke dalam lubuk hati yang dalam. Lubuk hati yang mencetuskan ketidakgembiraan, kekecewaan, kesedihan dan keletihan. Kelainan rasa meresahkan jiwa dan minda. Moga tidak berpanjangan.

Esok, impian belum pasti jua. Berharap semoga ianya menjadi kenyataan. Berharap agar doa yang tidak putus-putus ini dimakbulkan olehNya. Tanpa sebarang keraguan. Amin.

Monday, March 12, 2012

Melukis Pelangi


Aku sampai pada keadaan ku sekarang adalah dengan perjuangan, 
Dan selama nafas ini masih terus berhembus, 
Selama itu pula aku dan semua manusia akan terus berjuang,berjuang dan terus berjuang, 
Kehidupan di dunia adalah sebuah perjuangan tanpa henti,

Sejak lahir hingga akhir hayat semua dari kita berjuang,
Tengok saja seorang bayi berjuang untuk mulai membiasakan diri dengan lingkungan asing yang belum ia pernah kenal sebelumnya,
Seorang ibu berjuang untuk mendidik anak-anak menjadi generasi yang tangguh,
Seorang ayah berjuang mati-matian untuk menafkahi keluarganya,
Seorang pelajar berjuang untuk meraih ilmu,
Yang miskin berjuang untuk bisa mendapatkan kehidupan yang layak,
Yang sedang jatuh cinta berjuang untuk menahan rindu,
Yang baru bertudung berjuang untuk tidak tergoda dan membuka tudungnya,
Suami isteri berjuang mengharungi bahtera rumahtangga,
Yang terkena musibah atau yang ditinggal oleh orang yang dikasihi berjuang dengan sabar dan tabah menjalani kehidupannya,
Yang berselisih berjuang untuk berdamai,


Dan setiap hamba Allah berjuang untuk kembali kepada Allah serta memiliki tugas untuk memperjuangkan agama Allah menyebarkan kebaikan dan kasih sayang kepada seluruh makhluk bumi.

Thursday, January 26, 2012

Effa's Diary #17


Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Begitulah resam kehidupan di dunia. Allah sudah menetapkannya. Tiap yang berlaku pasti ada terselit maksud dan pengajaran yang tersendiri, bersesuaian dengan kemampuan kita untuk menghadapinya. Apa yang penting, redha di hati, minda dan jiwa. Ada yang berkata, redha itu ikhlas, pasrah itu menyerah. Bagaimana kita?

Dugaan datang tanpa kita jemput, tetapi ia pergi, hanya dengan doa kita sehari-hari. Doa itu hanya untuk meringankan beban yang dipikul, tapi bukan untuk mengelakkan apa yang sudah ditakdirkan. Andainya di dunia, kita tidak disukai oleh manusia, hanya kerana kita ini bukan sebaik manusia alim, itu satu dugaan untuk kita, ujian untuk kita. Supaya kita sedar betapa pentingnya agama dan iman dalam hidup kita. Betapa pentingnya mencari bekalan untuk kehidupan yang abadi di sana nanti.

Seandainya juga, jika kita tidak disukai oleh manusia, hanya kerana kita ini bersifat alim atau sekurang-kurangnya tidak jahil dalam agama (bukan bermaksud riak), apa yang boleh kita lakukan. Cuma mampu berkata, yang halal tetap halal, dan yang haram tetap haram. Jika kita menjaga kemarahan manusia dari menjaga kemurkaan Allah SWT, pasti Allah tidak akan menjaga diri kita dari segala bahana manusia. Tetapi jika kita menjaga kemurkaan Allah mengatasi kemarahan manusia itu, sudah pasti hati kita akan selalu dipandu dengan kebenaran di jalanNya. Jadi, apa pilihan kita?

Yang pahit tetap pahit tetapi mesti diterima. Seperti ubat, dikatakan pahit. Tapi itulah cara menyembuhkan penyakit. Begitu juga dengan agama Allah, hukum hakam yang telah ditetapkanNya, itulah penawar untuk segala dosa-dosa kita yang telah lalu dan sedang dilalui. Yang membimbing tidak ramai, tapi yang perlu dibimbing tersangat ramai. Jadi, kenapa tidak kita manfaatkannya sebelum terlambat.

Setiap insan yang mempunyai jiwa hamba, pasti akan terus mencari ilmu untuk bekalan ke sana. Walaupun tidak memiliki ilmu yang tinggi seperti yang lainnya, tapi sekurang-kurangnya kita mencuba untuk menjadi lebih baik. Kenapa? Kerana kita tahu, dunia ini fana. Esok atau lusa, kita pasti dijemput pulang. Siapa tahu, sesaat lagi, atau seminit lagi, daun yang berguguran di Arasyi sebelum ini adalah milik kita. Maka, tibalah ajal kita. Jika kita berada dalam dunia keimanan, maka matilah kita dengan husnul khotimah. Jika tidak, su'ul khotimahlah kematian kita. Na'uzubillah dari su'ul khotimah. Tekadkan begitu di dalam hati! Semoga kita akan terus mencari perubahan ke arah yang lebih baik dari sebelumnya. Syukran.

Sunday, January 8, 2012

Jika Aku Menangis


Jika Isteri Menangis Di hadapanmu..

Jika isteri menangis di hadapanmu….
“hargailah dia sebelum terlewat…”
Jika seorang isteri menangis dihadapanmu,
itu bererti dia tidak dapat menahannya lagi…

Jika kau memegang tangannya saat dia menangis,
dia akan tinggal bersamamu sepanjang hidupmu..
Jika kau membiarkannya pergi, dia tidak akan kembali menjadi dirinya yang dulu,
selamanya!

Seorang isteri tidak akan menangis dengan mudah,
kecuali didepan orang yang sangat dia sayangi, dia akan menjadi lemah!

Seorang isteri tidak akan menangis dengan mudah,
hanya jika dia sangat menyayangimu.
Dia akan menurunkan rasa EGOnya.

Wahai kaumku bergelar suami,
jika seorang isteri pernah menangis keranamu,
tolong pegang tangannya dengan penuh pengertian.
Kerana dia adalah orang yang akan tetap bersamamu
sepanjang hidupmu disaat kau terpuruk terlalu dalam …

Wahai suami-suami, jika seorang isteri menangis keranamu,
tolong jangan mensia-siakannya. Mungkin, kerana keputusanmu,
kau merosakkan kehidupannya.

Saat dia menangis didepanmu, saat dia menangis keranamu.
Lihatlah jauh kedalam matanya.
Dapatkah kau lihat dan kau rasakan SAKIT yang dirasakannya keranamu ?

Apakah keistimewaan perempuan ini ? ”

Disebalik KELEMBUTANNYA dia memiliki kekuatan yang begitu dahsyat..
TUTUR katanya merupakan KEBENARAN..

SENYUMANnya adalah SEMANGAT bagi orang yang dicintainya. .
PELUKAN & CIUMANnya dapat memberi KEHANGATAN bagi anak-anaknya..
Dia TERSENYUM bila melihat temannya tertawa..
Dia TERHARU Dia MENANGIS bila melihat KESENGSARAAN pd orang-orang yang dikasihinya. ..
Dia mampu TERSENYUM dibalik KESEDIHAN’nya. .
Dia sangat GEMBIRA melihat KELAHIRAN..
Dia begitu sedih melihat KEMATIAN..
TITISAN air matanya dapat membawa PERDAMAIAN.

Tetapi satu perkara mengenai dia yang sering dilupakan oleh SUAMI…

Bahawa “Betapa berharganya dia”…