.


.


Tuesday, June 29, 2010

Kasihani aku wahai Ayah, Ibu


Telinga, mata dan minda kita akhir-akhir ini sering dipanaskan dengan berita-berita anak-anak kecil yang dibuang di merata tempat. Terkadangnya tempat-tempat itu tidak kita sangkakan akan menjadi tempat letaknya seseorang makhluk Allah yang bergelar manusia. Binatang sendiri pun tidak banyak kelihatan di tempat-tempat seperti itu. Apa sudah jadi? Tidakkah kita rasa itu satu perkara terhina untuk diangkat menjadi satu ukiran sejarah dalam diari seorang manusia? Tidak! Bodoh rasanya jika ada yang berfikiran sedemikian.

Mana agaknya rasa kasih sayang dalam diri si ibu dan bapa itu yang sanggup membuang anaknya. Bukankah mereka juga dibesarkan oleh seorang ibu dan ayah sehingga dewasa? Tidakkah terfikir apa nasib mereka jika ibu dan ayah mereka juga membang mereka sewaktu mereka kecil, tentunya bila sudah dewasa akan terfikir, "Ayahku jahat! Ibu juga jahat! Sanggup buang aku! Aku benci mereka!! Seumur hidup aku tidak akan maafkan mereka!!" - Kata-kata mereka yang kurang didikan agamanya. Begitu juga dengan anak yang baru dibuang itu. Jika dia masih hidup, sempat diselamatkan oleh insan berhati mulia, diberi nafas kehidupan yang baru, diberi didikan agama yang secukupnya, tentunya dia akan berkata,"Ya Allah, Kau ampunkanlah dosa-dosa kedua ibubapaku walau aku tidak pernah sekalipun mengenali mereka. Andai ada ruang untukku bertemu mereka, Kau temukanlah aku dengan mereka kerana aku ingin sekali bertanya kepada mereka, mengapa aku dibuang, tidakkah darah aku ini darah mereka juga..."

Jika anak yang dibuang itu tidak mati tetapi dibesarkan oleh orang-orang yang tidak sempurna akhlaknya, apa agaknya akan berlaku pada mereka?? Tidakkah seperti gambar di atas?? Sedih, sayu bila mengenangkan nasib mereka ini..Speechless.

10 Pesan Rasulullah SAW


Ada sepuluh pesan Rasulullah SAW yang mengajarkan kita praktis mengusir iblis dan bala tenteranya jika menyerang kita dengan rayuan-rayuan yang menyebabkan kita terjerumus ke dalam jurang kehinaan tanpa kita sadari dengan memanfaatkan titik kelemahan kita . Mari kita memperhatikan pesan-pesan kenabian tersebut yang tertuang dalam bentuk dialog antara manusia dan setan ;
  • Jika ia datang kepadamu dan berkata : “Anakmu mati”. Katakan kepadanya: “Sesengguhnya mahluk hidup diciptakan untuk mati, dan penggalan dariku (putraku) akan masuk surga. Dan hal itu membuatku gembira”. 
  • Jika ia datang kepadamu dan berkata : “Hartamu musnah”.Katakan kepadanya: “Segala puji bagi Allah Zat Yang Maha Memberi dan Mengambil, dan menggugurkan atasku kewajiban zakat”. 
  • Jika ia datang kepadamu dan berkata : “Orang-orang menzalimimu sedangkan kamu tidak menzalimi seorang pun”.Maka, katakan kepadanya :”Siksaan akan menimpa orang-orang yang berbuat zalim dan tidak menimpa orang-orang yang berbuat kebajikan ( Mukhsinin)”. 
  • Dan jika ia datang kepadamu dan berkata :”Betapa banyak kebaikanmu”, dengan tujuan menjerumuskan untuk bangga diri (Ujub). Maka ia katakan kepadanya :”Kejelekan-kejelekanku jauh lebih banyak dari pada kebaikanku”. 
  • Dan jika ia datang kepadamu dan berkata :”Alangkah banyaknya shalatmu”. Maka katakan :”Kelalaianku lebih banyak dibanding shalatku”. 
  • Dan jika ia datang dan berkata :”Betapa banyak kamu bersedekah kepada orang-orang”. Maka katakan kepadanya :”Apa yang saya terima dari Allah jauh lebih banyak dari yang saya sedekahkan”. 
  • Dan jika ia berkata kepadamu :"Betapa banyak orang yang menzalimimu”. Maka katakan kepadanya :”Orang-orang yang kuzalimi lebih banyak”. 
  • Dan jika ia berkata kepadamu :"Betapa banyak amalmu”. Maka katakan :”Betapa seringnya aku bermaksiat”. 
  • Dan jika ia datang kepadamu dan berkata :"Minumlah minum-minuman keras!” Maka katakan :"Saya tidak akan mengerjakan maksiat”. 
  • Dan jika ia datang kepadamu dan berkata :"Mengapa kamu tidak mencintai dunia ?” Maka katakan :"Aku tidak mencintainya dan telah banyak orang lain yang tertipu olehnya”.

Thursday, June 3, 2010

LAA TAHZAN


Jangan bersedih, kerana kesedihan itu akan membuat harta yang tersimpan di almari-almari anda yang indah, di istana-istana anda yang megah, dan di dalam kebun-kebun anda yang hijau itu hanya akan menambah kecemasan dan kesedihan anda saja..

Jangan bersedih, kerana kesedihan itu akan membuat ubat yang diberikan doktor, dijual di farmasi dan diagnosa seorang doktor tidak akan pernah membahagiakan diri anda. Apalagi bila anda masih menanamkan kesedihan dalam hati, menggantungkan kesedihan di dalam kedua kelopak mata, membiarkan diri anda untuk dimasuki kesedihan itu, dan menyusupkannya di bawah kulit, maka semuanya itu akan sia-sia.


Jangan bersedih, kerana anda masih memiliki do’a. Anda boleh bersimpuh di depan pintu-pintu Tuhan Yang Maha Kuasa, dan anda dapat memperoleh ketenangan di depan pintu-pintu Sang Raja Diraja. Anda juga masih memiliki waktu sepertiga akhir malam dan masih menempelkan dahi ke tanah, bersujud.

Jangan bersedih, kerana Allah telah menciptakan bumi dengan segala isinya, telah menumbuhkan taman-taman yang memberikan pemandangan indah, kebun-kebun yang berisi tumbuh-tumbuhan yang indah dan rimbun untukmu, kurma-kurma yang tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun, bintang-bintang bercahaya, hutan belantara, dan sungai-sungai.

Jangan bersedih, kerana anda masih dapat minum air yang jernih, menghirup udara yang segar, berjalan di atas kedua kaki tanpa menggunakan alas kaki, dan anda masih dapat tidur nyenyak pada malam hari.

Perbanyaklah membaca istighfar agar anda menemukan jalan keluar, mendapatkan ketenangan batin, harta yang halal, dan keluarga yang shalih.

Sabda Nabi: “Barang siapa yang memperbanyak istighfar, nisaya Allah akan memberikan jalan keluar untuk setiap kecemasan dan akan membukakan pintu keluar dari setiap kesempitan”

Laa tahzan, Dr. Aidh alqarny

Wednesday, June 2, 2010

Wanita Di Sisi Suami


Betapa pentingnya wanita di sisi lelaki, tidak seorang pun dapat nafikan. Apa tidaknya, lelaki akan terasa sunyi hidupnya tanpa wanita. Inilah hakikatnya.

Jangan katakan lelaki biasa, Nabi juga terasa sunyi tanpa wanita. Hati, fikiran, dan perasaan lelaki akan menjadi resah tanpa kewujudan wanita di sisinya. Masih tetap mencari walaupun sudah ada segala-galanya. Jika difikirkan, apa lagi yang masih kurang dan tidak ada di dalam syurga, tetapi Nabi Adam AS tetap juga rindukan Siti Hawa.

Kepada wanitalah lelaki memanggil ibu, isteri atau puteri. Dijadikan mereka dari tulang rusuk yang bengkok untuk diluruskan oleh lelaki, tetapi kalau lelaki sendiri yang tidak lurus, maka dia tidak akan mampu untuk meluruskan mereka. Tidak logik kayu yang bengkok menghasilkan bayang-bayang yang lurus.

Justeru itu, luruskanlah wanita dengan cara yang sebenarnya, iaitu cara yang ditunjukkan Allah, kerana mereka itu dicipta sebegitu rupa oleh-Nya. Didiklah mereka dengan panduan dari-Nya.

Jangan cuba jinakkan mereka dengan harta, nanti mereka semakin liar.
Jangan hiburkan mereka dengan kecantikan, nanti mereka semakin menderita.

Sesungguhnya yang sementara itu (harta kekayaan juga kecantikan) tidak akan menyelesaikan masalah. Sebaliknya, kenalkanlah mereka kepada Allah, zat yang kekal, di situlah kuncinya.

Akal setipis rambut, tebalkan dengan ilmu.
Hati serapuh kaca, kuatkan dengan iman.
Perasaan selembut sutera, hiasilah dengan akhlak.


Suburkanlah kerana dari situlah nanti mereka akan nampak kebesaran Tuhan. Akan terhibur dan berbahagialah mereka walaupun tidak menjadi ratu cantik dunia, presiden ataupun perdana menteri.

Bisikkan ke telinga mereka bahawa kelembutan bukanlah satu kelemahan. Sebaliknya di situlah kasih sayang Tuhan, kerana rahim wanita yang lembut itulah yang mengandungkan lelaki-lelaki pelbagai wajah: negarawan, karyawan, jutawan dan sebagainya.

Wanita yang lupa hakikat kejadiannya pasti tidak terhibur dan tidak menghiburkan. Tanpa ilmu, iman dan akhlak, mereka bukan saja tidak boleh diluruskan, bahkan mereka pula membengkokkan. Apabila wanita menjadi derhaka, maka dunia akan menjadi huru-hara. Apabila tulang rusuk patah, maka rosaklah jantung, hati dan limpa.

Para lelaki pula, janganlah hanya mengharap ketaatan, tetapi binalah kepimpinan. Pastikan sebelum memimpin wanita menuju Allah, pimpinlah diri sendiri terlebih dahulu kepada-Nya. Jinakkan diri dengan Allah, nescaya jinaklah segala-galanya di bawah kepimpinan anda.

Tak guna ada mata kalau tak dapat melihat,
Tak guna ada hati kalau tak tahu untuk menilai..