.


.


Wednesday, August 24, 2011

NurKasih Part 10


Allah Engkau dekat..Penuh kasih sayang..takkan pernah Engkau biarkan hambaMu menangis...Kerna kemurahanMu..kerna kasih sayangMu..

Tiap yang berlaku pasti ada hikmahnya..tapi sejauh mana kita dapat bertahan dengan dugaan dan ujian yang menimpa..bagai ombak yang menghempas pantai kerapnya..terkadang kisah lalu memberi seribu jawapan kepada pertanyaan..yang dulunya dianggap sebagai salah mereka sahaja..tetapi kini, mata terbuka untuk melihat di mana khilafnya keadaan kini..

Mampukah kita untuk mengharungi semua yang berlaku..tanpa menyuarakan isi hati yang sedih dan risau ini kepada siapa-siapa? Diam itu sangat-sangat berisi..tapi diam itu juga tidak mustahil untuk menjadi gunung berapi suatu hari nanti..itu menguji kesabaran seorang insan..yang fitrahnya sederhana..

Terkadang juga hak diri tergadai..dek kerana penghormatan yang mengikat hubungan insani..apa kesudahannya nanti..sehingga ada yang berkata, tidak upaya untuk menanganinya..tetapi, adakah kita dilahirkan sebagai insan yang lemah?Tentunya tidak..Hanya tinggal pengharapan kepada insan yang bergelar pemimpin sejati..jatuh bangunnya bangunan yang dibangunkan ini terletak di genggamannya..

Jalan kebiasaan yang dipilih adalah BERSABAR..ya, kami bersabar dengan ujian ini..seandainya syariatMU dirobek-robek, kami tidak gentar untuk melawan hingga ke akar umbi walau apa jua natijah yang akan kami terima nanti..

Ya Allah, kuatkanlah hati kami untuk menempuh setiap cubaan dariMu..sesungguhnya hanya Engkau Yang Maha Mengetahui dan Maha Memberi segalanya..

Ya Allah, Engaku jauhkanlah kami dari sifat-sifat mazmumah..satukan hati kami dengan sifat-sifat mahmudah..Janganlah Engaku bolak-balikkan hati kami..sesungguhnya kami amat takut kepada seksaan api nerakaMU..

Thursday, August 11, 2011

Effa's Diary #16


Dunia sekarang terlalu banyak dugaannya..semakin hari semakin bertambah dugaan..sehingga kini mungkin kita semua masih berdaya untuk mengharungi setiap dugaan yang datang menguji..alhamdulillah..tetapi antara banyak-banyak dugaan yang hadir, ada satu dugaan yang masih sukar untuk kita tempuhi dengan jayanya..apakah ia? Dugaan hati dan perasaan..

Pengalaman diri sendiri.
Dari dulu ana dibesarkan dalam suasana keluarga, saudara-mara yang amat berhati lembut dan sensitif..mudah kasihani orang lain walaupun orang lain itu ada segala-galanya berbanding kami..walaupun hanya seekor semut, kami masih boleh mempunyai rasa kasihan..kasihan untuk 'membunuhnya'..kami biar semut-semut tu keluar selepas 'disuruh' dengan baik...seperti ular yang bertandang ke dalam rumah yang disuruh keluar..tentu pelik kan?tapi itulah kebenarannya...sifat ini diwarisi hampir sepenuhnya dari keluarga sebelah ibu tersayang..ibu sendiri jua memiliki 100% sifat ini...

Terkadangnya disebabkan sifat ini, kami sering melukakan hati sendiri..memendam keinginan sendiri..memendam rasa sedih sendiri tanpa perlu untuk diwar-warkan kepada orang lain walaupun kepada keluarga sendiri..kami lebih banyak menyelesaikan masalah dengan sendiri tanpa perlu membebankan orang-orang tersayang di sekeliling kami..beban itu hanya kami yang tanggung..bukan mereka..kerana kami kasihankan mereka..kasihankan mereka untuk turut merasa sedih dan risau..sifat itu berkekalan hingga kini..

Ikhlas dari hati
Setelah semakin dewasa, kami belajar mengenal hidup yang lebih sempurna dari dulu..lebih lengkap dari dulu..alhamdulillah..Allah telah kurniakan rezeki kepada kami walaupun sedikit demi sedikit..tapi insyaAllah lama-lama jadi bukit kan?Cuma perlu banyak bersabar dan berkorban serta kuatkan usaha..

Yang tersayang
Macammana nak jaga hati sendiri untuk hati yang tersayang? Agak susah dan rumit terkadangnya..sehingga menjerat perasaan sendiri ke lurah kesedihan yang mendalam..banyak perkara perlu diterima sebagai toleransi bersama..tidak semua manusia sama sifatnya..sama keinginannya..sama pemikirannya..oleh sebab itu, kita perlu banyak bersabar..bersabar dalam perkara-perkara yang boleh disabarkan..faham ke? Bagi ana, perkara yang boleh disabarkan itu adalah perkara-perkara yang selagi tidak bercanggah dengan syariat Islam..selagi tidak melalaikan dari perkara yang lebih penting..itu sahaja..mudah sifirnya.

Doa Untuk Semua
Jika kita merasa gusar dan tidak tenang, seringlah berdoa kepada Yang Maha Mendengar..jika kita merasa keliru dan tidak beryakinan, panjatkanlah doa kepada Yang Maha Mengetahui..jika kita merasa sedih dan kecewa, mengadulah pada Yang Maha Mengasihani dan Yang Maha Penyayang..


Monday, August 8, 2011

Tenanglah


Setiap hari kita ketawa.
Setiap hari kita jumpa kawan.
Setiap hari kita dapat apa yang kita inginkan.
Tetapi... kenapa hati kita tak gembira?

Kita sembahyang setiap hari. Kita berdoa selalu pada Allah. Kita mintak sungguh-sungguh pada Allah. Tetapi... kenapa susah sangat doa kita nak makbul? Sedangkan Allah ada berfirman, "Berdoalah pada Ku, nescaya akan Ku kabulkan..."

Apa masalah kita?
Hati kita tidak gembira sebab kita tidak pernah bersyukur dengan apa yang kita ada. Kita tak pernah nak menghargai setiap nikmat yang kita dapat. Kita asyik memikirkan benda yang kita tak ada, sampai kita lupa melihat nikmat di sekeliling kita.

Kita berdoa, tetapi kenapa payah sangat doa kita Allah nak makbulkan?
Sebab kita asyik meminta pada Allah, tetapi kita tak pernah mintak ampun pada Allah, sedangkan dosa-dosa kita terlampau banyak pada Allah. Alangkah tidak malunya kita.

Kita merintih, kita merayu agar Allah makbulkan doa kita. Tetapi, lepas kita dapat kesenangan kita lupa pada Allah, kita tidak bersyukur pada Allah. Apabila datang kesusahan, baru ingat Allah balik. Baru nak menangis, merintih... mintak Allah pandang kita. Macam mana Allah nak makbulkan doa kita?

Cuba kita renung diri kita kita. Cuba hitung, berapa kali kita sebut kalimah syukur dalam satu hari?lTak payah seminggu, cukuplah sehari sahaja. Berapa kali agaknya? Itupun kalau ada sebutla..

Pernah kita bangun malam, solat sunat? Solat tahajud? Solat taubat? Pernah?
Ada, mungkin ada, tapi dulu... waktu zaman sekolah dulu. Itupun, lepas kena ketuk dengan warden, suruh bangun. Lepas tu... ada? Ada, time dah nak exam... waktu rasa result macam ada aura nak fail. Siap buat solat hajat lagi! Lepas dapat result tu, ada tak buat sujud syukur? Hmm... entah la, tak ingat pulak.

Hari-hari kita buat baik. Kita tolong orang. Kita sedekah dekat orang. Kita buat macam-macam. Tetapi kenapa kita tak dapat nak rasa kemanisan setiap perbuatan yang kita lakukan itu? Hati kita tetap juga takye? tenang.

Kenapa ye?
Sebab dalam hati kita tak ada sifat ikhlas. Mulut cakap ikhlas, hati kata lain. Macam mana tu? Kita tolong orang sebab nak harapkan balasan. Nakkan pujian. Nakkan nama. Kita riak dengan setiap kebaikan yang kita buat. Macam mana hati nak tenang?

Bila dapat kejayaan, kita bangga dengan apa yang kita ada. Mula nak menunjuk-nunjuk dekat orang. Sampai lupa siapa sebenarnya yang bagi kejayaan itu dekat kita.

Alangkah tidak malunya kita... sedangkan Allah menciptakan kita sebagai khalifah di bumi ni.  Kitalah sebaik-baik kejadian yang Allah pernah ciptakan sehingga semua makhluk sujud pada bapa kita, Nabi Adam kecuali Iblis Laknatullah.

Betapa Allah muliakan kejadian manusia. Tapi, kita sendiri tidak memelihara diri kita. Kita lupa tanggungjawab kita sebagai hamba. Kita lupa kepada yang mencipta diri kita. Bahkan, kita alpa dengan nikmat yang ada. Nabi Muhammad S.A.W, pada saat malaikat ingin mencabut nyawa Baginda, Baginda masih memikirkan umat-umatnya. Ummati! Ummati! Sampai begitu sekali sayang Rasulullah pada kita. Tapi kita...? Kita lupa pada Baginda Rasul. Berat benar lidah kita nak berselawat ke atas Baginda. Macam mana hati kita nak tenang?

Lembutkanlah hati kita. Tundukkanlah diri kita pada Allah. Bersyukur dengan nikmat yang Allah pinjamkan pada kita. Semua itu tidak akan kekal. Bila-bila masa Allah boleh tarik balik semua itu. Ikhlaskanlah hati dalam setiap perkara yang kita buat.

Sesungguhnya, hanya Allah sahaja yang berkuasa menilai keikhlasan hati kita. Insya-Allah, kita akan dapat merasai kelazatan halawatul Iman itu sendiri. Tenanglah dikau, wahai hati...