.


.


Monday, May 30, 2011

Cincin Itu, Kuku Ini

DOSA KUKU PANJANG
Dikatakan bahawa menyimpan sebatang jari kuku yang panjang, dosanya sama seperti memelihara sekandang babi , jika kesemua jejari kita menyimpan kuku yang panjang...bayangkanlah dosa yang telah kita tanggung untuk kesemua babi-babi tersebut..potonglah kuku anda..

The Truth
Jangan ada niat simpan kuku panjang , walaupun hanya 1 mm atau pun hanya jari kelingking. Bagi orang Islam adalah tidak sesuai berkuku panjang atas apa alasan sekalipun kerana ia tidak membayangkan kesucian dan ia juga bukan budaya kita apatah lagi menggunakan tangan untuk beristinjak.

Orang Melayu yang berkuku panjang biasanya mempunyai anak yang bodoh atau pun degil dan suka melepak sebab diberi makan bahan kotor yang berada di kuku jari emaknya semasa menyediakan makanan seperti memerahsantan kelapa, buat cokodok pisang, uli tepong, dll. Apa ilmu pun yang di ajar pun tak akan boleh diterima masuk ke dalam kepala.

Percayalah.
Pasal tabiat berkuku panjang inilah yang membuatkan orang Melayu mundur dan tidak berjaya. Syarikat Melayu yang bangkrap dan rugi teruk adalah kerana mempunyai pekerja dan pemilik yang berkuku panjang .
 
Untuk yang bujang beringatlah. Kalau hendak cari pasangan dan mahu anak yang pandai dan mendengar kata pilihlah wanita atau lelaki yang sentiasa berkuku pendek. Insya-Allah.

Kuku panjang mempunyai sejenis kuman seperti yang terdapat dalam najis manusia, iaitu E-Coli. Kuman tersebut tidak akan hilang walaupun kita mencuci tangan dengan sabun. Oleh itu, sentiasalah berkuku pendek untuk kesihatan dan kebersihan diri sendiri.

Sekarang ni ramai yang pakai cincin...tapi ikut suka dia je..sunnah  nabi jarang nak ikut ... 

Nasihat Nabi Muhammad Saw. kepada Saidina Ali rhu. sesudah bernikah dengan Siti Fatimah iaitu anakanda kesayangan , Nabi Muhammad Saw. berpesan kepada Saidina Ali iaitu kalau memakai cincin pakailah di jari :

1] jari manis
2] jari kelingking (anak jari) 

dan jangan memakai pada jari
1] jari tengah
2] jari telunjuk

Nabi Muhammad saw. melarang kerana memakai cincin pada jari telunjuk dan jari tengah adalah meniru cara berhias kaum yang dilaknat oleh Allah iaitu kaum yang derhaka di zaman Nabi Lut a.s.

Perhatian : Cara memakai cincin adalah termasuk lelaki atau pun  perempuan.

Monday, May 16, 2011

Hati-hati Dengan Hati

Seketul daging. Terisi di dalamnya dengan seribu perasaan yang kadang-kadang sukar untuk diertikan. Manusia.. Ramai yang lemah kerananya. Memilikinya tanpa sedar akan pengaruhnya. Kenapa ramai yang suka menjadi hambanya? Menurut segala kemahuannya tanpa bertanya pada akal yang lebih sempurna.

Hati. Segalanya bermula di situ. Hati yang penuh dengan kasih dan sayang, hati yang penuh dengan rasa benci dan dendam, hati yang sentiasa cintakan kedamaian, hati yang sentiasa inginkan kepuasan. Cantik dan buruknya perilaku seseorang bergantung pada ketulusan hatinya.


Betapa sukar untuk menjaga sekeping hati... Pernah kita menjaga hati dengan sebaiknya? Atau kita sering mencacatkan hati dengan kerakusan hawa nafsu semata? Manusia mampu mencipta nama segah mungkin. Mampu melakar rangkaian teknologi yang canggih. Mampu merungkai rahsia alam yang sukar untuk ditembusi. Namun mengapa manusia ini khilaf dalam menjaga sekeping hati nan suci?

Hati seringkali dipenuhi dengan hasad dan dengki, benci dan dendam yang tidak terperi sehingga mampu mempengaruhi tangan dan kaki bergerak, berfungsi tanpa mengikut rentak akal yang diberi. Mengapa sanggup membiarkan hati yang penuh dengan amarah ini menyentuh sekeping hati yang penuh dengan ketulusan kasih sayang yang suci? Puaskah hatimu mencerobohi kamar hati dengan kerakusan hawa nafsu sendiri? Puaskah?

Kerana hati, ramai yang tersungkur, rebah menjadi hamba duniawi. Apabila diri dipuji-puji, hati kembang tidak terperi. Mencipta keangkuhan dalam hati dan merasakan akulah yang terhebat di muka bumi ini. Melayarkan sayap kesombongan sehingga terlupa untuk berpijak di bumi.

Lupa pada erti kesyukuran atas nikmat yang telah Allah pinjamkan. Hanya kerana rentetan hati yang teruji dengan pujian yang menggunung tinggi. Apabila ditegur akan kesilapan diri, dengan angkuh dan sombongnya menolak kritikan sehingga menampakkan kekejian di hati. Tertawalah si Syaitan dan Iblis kerana berjaya menghunuskan pedangnya di hati manusia yang 'mati' dari cahaya Illahi. Tidakkah kita sedar semua ini?

Ada segelintir manusia yang merasakan dirinya sudah cukup hebat di sisi Ya Rabb. Solatnya, zikirnya, ibadahnya dirasakan sungguh cukup sempurna dan mampu melintasi titian sirat dengan mudah. Sehingga menciptakan segelumit rasa bangga di dalam hatinya kerana menyangka diri tergolong dalam golongan mukmin. Jangan!


Jangan pernah berprasangka seperti ini kerana hati manusia sangat rapuh. Sangat-sangat rapuh. Allah mengetahui sejauh mana keikhlasan hamba-Nya dalam mencari cahaya cinta-Nya. Rasulullaah S.A.W sendiri yang sentiasa dilindungi Allah, yang telah dijanjikan Allah syurga Firdausi tidak pernah walau sedetik pun meninggi diri memperkatakan amalan yang dilakukan sehari-hari.

Malahan Nabi kita ini beribadah sehingga bengkak kaki Baginda hanya untuk menuntut takwa dan kasih sayang Allah S.W.T. Maka, mengapa kita yang hanya hamba-Nya yang sangat-sangat kerdil merasa bongkak dan angkuh seperti itu? Adakah kita akan merasa aman kerana secara zahirnya kita soleh tetapi hati kita sebenarnya terselingkuh di kemudian hari? Tidakkah kita takut dengan amaran Allah?

Dari sekeping hati yang suci mampu berubah menjadi onar dan duri. Hati pada asalnya penuh dengan kelembutan dan kasih sayang agar kita saling menyayangi dan melindungi sesama sendiri tetapi apa yang telah terjadi pada detik ini? Kerana dendam kita bermusuhan. Kerana dengki kita mencipta pergaduhan. Kerana marah, kita sanggup meleraikan persahabatan. Rosak binasalah hati akhirnya membawa kemusnahan pada diri sendiri.

Inilah persoalan yang membungkam pemikiran hati ini. Perihal penyakit hati yang semakin meruncing yang menggugat keimanan dan melunturkan ketakwaan. Ukhuwah yang terjalin terlerai hanya kerana terpedaya dengan bisikan hati yang sentiasa di cucuk dengan hasutan Iblis.

Jangan gunakan kebencian dan kedengkian kerana apa pun kebaikan akan bernilai negatif di mata para pendengki. Jangan dibiarkan hati terus bernanah, membusuk sehingga kebusukan itu dapat dihidu oleh orang lain. Didiklah, tuntunilah hati ini dengan madah dan kata Allah.

Bersihkan hati ini dari kata yang kelam lagi suram. Jauhkanlah hati dari nafsu dan dendam. Dikhuatiri kita terus hanyut dalam jalan yang suram sedangkan jalan yang terang luas terbentang tidak dapat dilihat hanya kerana hati yang hitam penuh kegelapan. Semoga kita terlindung dari kekejian hati. Amin..

Ketahuilah bahawa di dalam dada manusia ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan seluruhnya, apabila ia rosak, rosaklah seluruhnya. Ketahuilah seketul daging itu adalah hati.
[HR Bukhari dan Muslim]

Tuesday, May 10, 2011

Punca Gangguan Syaitan


Alhamdullilah sekiranya diri kita ini dalam keadaan sihat-sihat belaka. Perkongsian yang ingin saya kongsikan bersama untuk kali ini lebih kepada amalan-amalan yang bertentangan dengan agama Islam yang menyesatkan kita. Sedarkah kita yang rasukan iblis ini sentiasa ada disekeling kita samada dimana kita berada? Insyaallah dengan ilmu dan iman yang kuat, serta ingat akan kuasa Allah S.W.T dapat menghalang kita dari terjebak dengan godaan-godaan syaitan laknatullah.

Dalam firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Mereka ada hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahamkan. Mereka ada mata tetapi tidak digunakan untuk melihat. Mereka ada telinga tetap tidak digunakan untuk mendengar. Mereka itu seperti binatang, bahkan lebih sesat lagi daripadanya (binatang itu).”
(Surah Al-A’raf ayat 179).

Bisikan iblis/syaitan yang menyesatkan adalah ujian yang berat bagi manusia kerana ramai yang tewas disesatkan oleh Iblis. Seperti kita ketahui, iblis adalah musuh utama bagi manusia dan akan terus menggoda dan menyesatkan anak-anak Adam sampai la ke hari kiamat. Antara punca gangguan syaitan ini adalah :

Punca gangguan jin, sihir dan rasukan syaitan

1. Suka baca buku cerita, filem hantu dan sihir.
2. Perasaan takut dan gembira melampau.
3. Wanita suka bersolek dan membuka aurat.
4. Lalai serta ingkar perintah Allah.
5. Menyimpan alat muzik, alat melalaikan di rumah.
6. Meninggikan suara dalam bilik air.
7. Menangis dan merintih sebelum tidur.
8. Membuang air panas kedalam bilik air.
9. Melompat tempat tinggi tanpa membaca Bismillah
10. Tempat gelap yang ditinggalkan.
11. Suami isteri sering bertengkar.
12. Terlampau marah.
13. Mengikut hawa nafsu.
14. Simpan lukisan motif manusia atau anjing dalam rumah.
15. Berlaku sihir.
16. Berlaku perjanjian diantara jin dan tukang sihir.
17. Jatuh cinta kepada jin.

Tanda terkena gangguan jin dan syaitan

1. Sukar tidur malam.
2. Hati berdebar ketika senja.
3. Keluh resah tidak menentu.
4. Mimpi menakutkan yang berulang.
5. Selsema berpanjangan.
6. Berasa malas zikir dan sembahyang.
7. Sakit gagal dikesan oleh doktor.
8. Pening berpanjangan ketika senja.
9. Otak lemah.
10. Tidak sedarkan diri dan pengsan.
11. Telinga berdesing, dengar kata-kata suruhan.

Insyaallah dengan perkongsian kali ini, kita dapat buka minda lagi dan cuba menjauhi tipu daya iblis yang menyesatkan.Wahullam.